Kopral Dua Muslimin alias Kopda M masih diburu Polisi Militer TNI Angkatan Darat (Pom AD) Kodam IV Diponegoro.

Kopral Dua Muslimin alias Kopda M masih diburu Polisi Militer TNI Angkatan Darat (Pom AD) Kodam IV Diponegoro.

TNI / Polri 0 Comment 1

SEMARANG, Gemantara News

Kopda M memburon lantaran menghilang seusai insiden penembakan istrinya, RW (34) di Jalan Cemara III, Kelurahan Padangsari, Kecamatan Banyumanik, Kota Semarang, Senin (18/7).
Menurut Kepala Penerangan Komando Daerah Militer (Kapendam) IV Diponegoro Letnan Kolonel (Letkol) Inf Bambang Hermanto, Kopda M menghilang setelah kejadian serta mangkir dalam kedinasan.
Letkol Bambang meminta peran serta masyarakat untuk melapor bila melihat keberadaan Tamtama yang bertugas di Batalion Artileri Pertahanan Udara (Arhanud) 15/DBY Semarang itu.

Tolong segera melaporkannya ke instansi TNI AD terdekat atau langsung ke Kodam IV Diponegoro,” ucap Bambang melalui keterangan tertulis di Semarang, Minggu (24/7).

TNI AD membutuhkan informasi keberadaan Kopda M agar oknum tentara itu bisa menjalani pemeriksaan.

Kopda M menghilang setelah sempat mendampingi sang istri menjalani operasi pengangkatan proyektil yang bersarang di perut sang istri.

Selain itu, Kopda M juga melakukan pelanggaran setelah tidak hadir tanpa izin (THTI) dalam kedinasan.

Menurut Letkol Bambang, titik terang dugaan keterlibatan Kopda Muslimin dalam penembakan sang istri masih dalam penyelidikan tim gabungan Kodam IV Diponegoro bersama Polda Jawa Tengah.

Saat ini tim juga tengah fokus mencari keberadaan kopda M guna dimintai keterangan dalam rangka proses hukum lebih lanjut,” ucapnya.

Tim Polrestabes Semarang bersama TNI setempat terus memburu otak pelaku penembakan terhadap RW, istri Kopda M, prajurit TNI di Kota Semarang.

Dugaan keterlibatan Kopda M muncul setelah yang bersangkutan menghilang seusai peristiwa penembakan.

Kapolrestabes Semarang Kombes Irwan Anwar menyebut penyidik sudah menangkap lima orang yang terlibat penembakan istri TNI itu.

“Minus satu pengorder pembunuh bayaran yang menghilang pascakejadian, masih dalam pengejaran,” kata Kombes Irwan Anwar kepada awak.media , Sabtu (23/7).

Irwan menyebut empat pelaku yang sudah ditangkap merupakan eksekutor penembakan, seperti yang terekam kamera pengawas (CCTV).

Kemudian, polisi juga menangkap seorang penyedia senjata api (senpi) yang dipakai pelaku menembak korban. Penangkapan berlangsung di Kabupaten Sragen pada Jumat (21/7) malam.

Sudah ditangkap semua, kecuali yang TNI,” ujar Kombes Irwan.

Dia menerangkan para pelaku yang tertangkap ialah Sugino alias Babi (eksekutor), Ponco (driver ninja), Supriono (driver beat), dan Agus Gondrong (penerima order). Komplotan ini diduga pembunuh bayaran.

Empat tersangka eksekutor sudah ditangkap,” ujar Kombes Irwan saat dikonfirmasi awak.media Sabtu (23/7).( jpnn/red )

Bagikan Artikel ke :

Shares

Leave a comment

      PT KURNIA CIPTA SARANA KARYA
      NO AHU : 002918.AH.0101 - TAHUN 2019
Gemantara News
Berani Memberikan Informasi yang Akurat dan Terpercaya Demi Mencerdaskan Masyarakat Nusantara.

Back to Top