KEMENTRIAN LHK POLIS LINE LAHAN PABRIK DIDUGA DUPLING LIMBAH B3 DI KAMPUNG PASIR UCING DESA NANGELENG

KEMENTRIAN LHK POLIS LINE LAHAN PABRIK DIDUGA DUPLING LIMBAH B3 DI KAMPUNG PASIR UCING DESA NANGELENG

Pemerintahan 0 Comment 2

KAB. BANDUNG BARAT, Gemantara News

Tim Balai Gakkum Kementrian Lingkungan Hidup wilayah Jabarnusa bersama DLHK Provinsi Jawa Barat investigasi usai lakukan segel Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup (PPLH Line) pada pabrik pengelolaan batu bata, Rabu (21/09/22).

Sebelumnya, tim Gakum KLHK yang terdiri dari tim pengawas didampingi DLHK Provinsi lakukan pemeriksaan di lokasi terduga timbunan B3 dan tengah lakukan pengambilan sampel di lingkungan perusahaan itu untuk uji laboratorium.

Menurut Tim Balai Gakkum KLHK Wilayah Jabarnusa Anton Secta Handhoko menjelaskan, bahwa diduga ditemukannya penggunaan lahan yang dilakukan pengerukan terhadap limbah B3.

“Ya kita diduga baru adanya limbah B3 kalau seumpamanya hasil lab’nya benar mungkin benar, kalau seumpamanya ya itu salah,” ujar Anton Secta Handhoko Koordinator Balai Gakkum KLHK dalam keterangan persnya, Rabu (21/09/22).

Menurutnya, ditemukannya limbah B3 dilokasi itu mengacu pada hasil di dua laboratorium dan menjadi fokusnya untuk memenuhi materi penyelidikannya pada wawancara sejumlah saksi di kantor Desa Nanggaleng Kabupaten Bandung Barat.

“Kita sampaikan bahwa untuk ditemukannya limbah B3 di lokasi itu kita mengacu kepada lab analisis dari laboratorium yang dilakukan oleh dua laboratorium, jadi kita mengacu pada hasil lab,” tutur Anton.

Disamping itu, pemeriksaan yang dilakukan di kantor Desa Nanggaleng hanya upaya pemeriksaan tambahan dari keterangan saksi sebelumnya guna melengkapi P19 atas dasar petunjuk dari Kejaksaan Negeri Bale Bandung.

“Pemeriksaan ini hanya pemeriksaan tambahan dari keterangan saksi dari sebelum-sebelumnya. Apapun itu yang menjadi petunjuk jaksa sudah kami penuhi kita lakukan semuanya baru kita sampaikan lagi nanti tahap pemberkasannya karena berkas sudah masuk ke bale bandung,” pungkasnya.

Menurut Kepala Desa Nanggaleng Sutisna menyayangkan tutupnya perusahaan batu bata yang ditutup disegel oleh LHK. Sebab, indikasi yang menjadi dumping limbah sebagian warga dilokasi tersebut hanya pengerukan tanah batu bata.

“Saya menyayangkan aja dan tidak tau selama ini ada limbah, tapi dikarenakan perusahaan itu akan memproduksi cetakan batako sangat penting sekali bagi warga saya karena akan membuka lapangan kerja tadinya,” ungkap Kepala Desa Nanggaleng Kades Sutisna dalam keterangan persnya, Rabu 21/09/2022.

Adapun dari warga sekitar terutama RW15 kampung pasir ucing pa RW sendiri juga menyampaikan bahwa dengan pentutupan yg rencananya akan di buat percetakan batako oleh perusahaan tersebut, beliau menyampaikan d depan awak media dan di hadiri oleh warga masyarakat merasa sangat di sayangkan dan kecewa.

Dengan adanya perusahan tsb akan memberikan peluang untuk warga kami dan sekirtarnya bisa dapat pekerjaan demi mengurangi pengangguran yg selama ini di wilayah kami banyak sekali, apalagi yg sudah berkeluarga.

Mohon kepada pejabat terkait khusunya dinas LHK baik pemkab kbb, maupun provinsi bisa dipertimbangkan kembali dan di kaji.

Juga kami menghimbau kepada pemerinta kbb tolong utk perusahan BULU AYAM dengan berdampingan atau bersebelahan dengan perusahan di tutup , di kaji kembali kenapa, karena kami sebagai warga sekitar merasa terganggu dengan adanya bau busuk menyengat , demikian imbuhnya didepan awak media. (biro kbb)

Bagikan Artikel ke :

Shares

Leave a comment

      PT KURNIA CIPTA SARANA KARYA
      NO AHU : 002918.AH.0101 - TAHUN 2019
Gemantara News
Berani Memberikan Informasi yang Akurat dan Terpercaya Demi Mencerdaskan Masyarakat Nusantara.

Back to Top